Thursday, November 8, 2007

Huh . dkg!


Punggung saya ENCOK total!!

Semua gara-gara ngerjain tugas nonstop sejak 3 minggu belakangan ini.

Oh derita anak dkv, tugas hilang satu tumbuh seribu.

Dan puncaknya saat saya mengerjakan tugas desain komputer grafis (DKG)

Yakni membuat 22 icon bertemakan kebudayaan etnis indonesia SAJA untuk ubuntu

Plus pada hari tersebut tugas poster untuk ilustrasi dasar juga harus dikumpulkan

Badan remuk redam kekurangan tidur kepala pening dan hati tak tentram

Dan entah mengapa saya di serang si malas dan baru mulai ngerjain icon keparat itu jam 3 sore…hingga keesokan paginya.

SEBELAS JAM NONSTOP SAJA KAWAN KAWAN - KAWAN SEKALIAN!

Dan saking remuknya punggung dan tangan saya yang posisinya ga berubah di depan computer tercinta dari mulai hingga selesai..

TUJUH KOYO MENGHIASI PUNGGUNG SAYA SAJA KAWAN - KAWAN SEKALIAN!

Dan ga ada ngaruhnya sama sekali! Panas aja enggak saudara –saudara!!!

Oh tuhan, badan saya hancur total luar dalam

...

Dan sesampainya di kampus

Si dosen, catat dosen paling MENYEBALKAN seantero dkv

Dengan gaya lebay dan sotoy dan ga pernah muncul buat ngajar, berkata

“ooh udah pada jadi? Kenapa ga besok aja ngumpulinnya”

WTF.

AAjsd!^@%#!90)@)E*&@!!!! *makian sensor sensir


Minta ditabok pulang pergi

Dikaitin di katrol

Dilempar dari monas

Lindes pake candi borobudur

Tenggelemin ke segitiga Bermuda!!!


Dan tahukan anda sekalian?

Sebenarnya tugas ini adalah kerja proyekan si dosen dudul ini.

DAN MEMBUAT KERJA PROYEKANNYA SEBAGAI TUGAS KULIAH KAMI

Berarti kurang lebih dia mengatasnamakan dirinya yang kerja, padahal mahasiswanya yang bikinn??? Oke. Orang ini harus diberantas dari muka bumi.

...

Dan selama kuliah tersebut dia mengomentari icon-icon hasil kerja susah payah kami

Lalu ada sebuah icon

Yang memang terlihat terlalu ramai untuk sebuah icon

Ya tapi yasudahlah. Namanya juga belajar

Toh si bapak juga ga pernah ngajarin cara bikin icon, cara belajar corel dsb

Semua kita belajar dari enol sendiri

*emosi

Dan icon tersebut bergambar kan palu.

Bertemakan etnis aceh

Dan si bapak tersebut mulai membuka mulut bisanya dan mengomentari :


"ini warna aceh? Warna aceh kan enggak begini.. kamu ngarang ya?”

“ini gambar apaan? Palu?”

“palu kok ujungnya bullet kayak gini?”

“emang ada palu yang ujungnya kayak gini??”

Smua serentak membela dan berteriak adaaaaaaaaaaa..

“kok kalian ini gimana sih? Yang salah malah dibelain”

“emang ada palu ujungnya bullet kayak gini saya tanya??”

Si pembuat icon tersebut memberikan argumen argumen tentang keberadaan palu ujung bullet tersebut.

“Eh kamu ngeyel lagi! Gimana sih?”

“Coba kalian cari! Beli kalo ada palu ujung bullet!”

“Ini saya kasih duitnya! Beli sana kalo ada!”

“Potong kuping saya kalo emang ada palu yang ujungnya gini!”

Dan makin indahnya lagi dia berkata

“saya malu ya punya mahasiswa gambar palu aja ga bisa !”


Ouh yes, Rasanya saya pengen ngelempar sepatu tepat ke muka nya.

OKE DEH. Kalo emang ga ada. YA UDAH. GA USAH DI GITUIN

Ini namanya juga belajar! UOOOHH emosi membara!!

Kayaknya kalo saya jadi orang yang digituin.

Saya mungkin akan snap. Dan BUM. Meledak

Mungkin saya bisa teriak-teriak snap di depan kelas?

Hem bisa juga.


Ah jadi emosi gara-gara dosen sialan itu.

DKG officially pelajaran yang paling saya benci selama kuliah dkv.


Alasan utama dan satu-satunya = DOSENNYA.


7 comments:

Pury said...

hahahha
untung bukan lo lagi nek yg jadi korban,,

gara2 tugas dia, gw mrasa sikut gw geser gara2 nyangka badan yg ngelaptop smabil tiduran..

hooohhh

ydoea said...

hahahah

emang gambar palunya gimana nek, jadi penasaran..
gw belain kok, palu ada yang ujungnya bulet.. :)

sinsirely yours,
YanYan Adhi

:))
*sbnrnya gw cuma mo ngomentarin bagian sinsire tadinya. hakhakhak

eugenia gina said...

ahahahhahahaha! dulu ada tugas yang bikin melek sampe jam 4 pagi, dan bikin temen g nangis2 sambil ngerjainnya, tp terhibur karena dosen kita waktu itu Mr. Bambang yang baek hati dan tidak sombong dan keceh kayak Sophan Sophian, apakabar Pak bambaangg :D!!?

SI NENEK said...

ydoeaaaa dasaaaaaaaaar
blognya pur mengumbar aib saya. HAHHAHAHAHHHHHHHHHAAA
*sekarat

SI NENEK said...

wah. skarang udah ga tidur sama sekali.. dosennya kayak begitu. huuuuuuu.. kekejaman dunia

pak bambang yang mana? saya tak tahuu.. belum berkenalan dengan bapak dkv yang namanya pak bambang. adanya pak bambang dengan kumis tebal super ngajar 3d tapi itu di tpb.. bukan ya? hehe

Audrey Cornu said...

Ada apa sih dengan "sinsire"?
Penasaran, hehe.

Dosen kayak gitu emang paling ngeselin ya, untung gw ngga ada yang kayak gitu. Dosen-dosen gw semester ini oke.. Hehe...

Tetep semangat ya Neeeek!!!
Jalan di kampus Gajah masih panjaaaaang!!
:D

asisten dosen dkg berkacamata oranye said...

kan bisa tanya sama saya kalo nda tau caranya... barangkali saya bisa bantuin... apa sih yang ngga buat adik2 almamater tercinta yang manis2 dan imut.. budayakanlah kebiasaan bertanya, bukan cuma karena kita tidak mengerti akan sesuatu hal. itu kan bisa jadi satu cara berbasa basi untuk lebih dekat dengan dosen, setidaknya kita di ingat sebagai mahasiswa yang suka nanya, bisa kasi tambahan nilai objektif buat mahasiswanya sendiri juga lho...
kalo ada mahasiswa yang tanya, para dosen pun belum tentu tau jawabannya. tapi setidaknya itu jadi masukan, jadi pe-er buat si dosen untuk menjelaskannya kepada mahasiswanya...
kalo mau jujur saya juga ga ngerasa dapet sesuatu selama ngejalanin kuliah,(hari gini disuruh nyusun buletan item sama abu2 jadi satu komposisi... mo jadi apa coba?) tapi saya malah dapet banyak mendapat ilmu dan hal2 menarik ketika saya bertanya dan mengobrol sama dosen dosen senior saya...

ingat! ilmu pengetahuan tidak hanya didapat ketika kita mengikuti kelas pada saat kuliah, tapi juga tergantung bagaimana pinter2nya kita morotin ilmu yang dosen kita punya...

gw juga bingung ini kuliah apaan coba... kuliah dasar komputer tapi laptopnya aja ga bisa dipake cd roomnya... cape de...