Friday, November 23, 2007

Azas hidup kebalikan


Dulu saya sempat berpegangan teguh pada sebuah azas

Yang saya namakan azas kebalikan

Bersusah-susah dahulu.

Bersenang–senang kemudian

Lalu bersusah-susah lagi

Dan kemudian bersenang-senang lagi.

Lagi.. dan lagi..

Putaran roda mood kemaren senang...sekarang bt...besok senang...lusa bt

Senang – bete – senang – bete – dst


Tapi itu dahulu.


Sekarang azas ini tidak diperlukan lagi

Karena lama kelamaan saya berfikir

Bahwa semua pada akhirnya kembali pada sugesti

Kenapa harus ada senang dan bt?

Kenapa tidak senang saja terus?

Dan setelah menonton The Secret

Saya semakin tidak percaya pada azas bodoh karangan saya dan teman sma saya ini.


Tapi tiba-tiba azas kebalikan menimpa saya lagi


Kemarin berhedon ria ditraktir tante yang punya rumah kosan di resto TIZI

Sirloin steak,

hot lemon tea,

dan pancake apple yang luar biasa

Perut kenyang menggelembung dan hati senang tak terkira


Tapi sekarang?

Dirampok habis oleh abang tahu gejrot!

4.000 RUPIAH

CIH, kok naiiik???

4000 rupiah seharusnya bisa dibelikan 12 buah gorengan!

Bakwan – cireng – ubi – tempe – risol– pisang – tahu kosong – tahu isi

Tapi saya malah membeli tahu gejrot seiprit iprit

Yang biarpun rasanya ruar biasa,

Tapi hati sakit karena EMPAT RIBU RUPIAH.

HUH


Ingin makan siang, tapi hati kesal

Rasa dikhianati abang tahu gejrot tetap memendam dalam hati ini

Saya akhirnya memutuskan untuk tidak makan siang

Dan menjama’ nya dengan makan malam

Makan malam saya?


Nasi dingin,

abon,

dan bumbu kremesan sisa ayam goring suharti


Oouh, Azas kebalikan .

Kenapa kamu muncul lagi???


2 comments:

ichaAwe said...

aku percaya banget sama azas kebalikan..hidup ini kan berputar sperti roda.. roda2 kehidupan gituh maksudnya... cuma susyahnya akhir2 ini tidak ada kebalikan dihidup gw... yg ada cuma beteeee...sepanjang tahun.

duh nek..itu tahu gejrot... mau 4000 X 10 ... juga tetep aja daku ngileeerrr

tyka said...

ada satu lagi azas-nya nek : orang sabar disayang Tuhan :p