Wednesday, April 23, 2008

keren abis deh ih pokoknya

Kalo ditanya top 3 tempat yang paling saya benci di itb, saya bakal jawab :

  1. gedung Annex - pengalaman buruk ngurus pindah olah raga
  2. Tempat sekre olah raga itb - pengalaman buruk ngurus nilai olah raga sialan
  3. TU seni murni/fakultas depan kalo ngurus2 izin (kecuali TU dkv ya, hidup pak didi! Hidup teh lilies!!)

Kenapa tiga-tiganya berhubungan dengan masalah birokrasi urus mengurus??

karena itb kacrut dan kentut banget kalo masalah birokrasi urus mengurus izin mengizin. hore!

Dan untuk pilihan ke tiga, semua ceritanya dimulai ketika tiba-tiba saja saya dihubungi oleh orang primaimaging (perusahaan alat-alat studi fotografi gitu) yang mau mengadakan workshop fotografi di itb, yang tentu langsung saya terima dengan semangat 45. Karena 1. dapat ilmu, 2.GRATIS!! kurang apa lagi coba??
Pihak itb hanya disuruh menyediakan peserta, dan tempat pelatihannya.

Ujug ujug ngurusin ruangan, dengan pilihan alternatif

1. ruang studio foto dkv > Namanya juga studio. Cocok buat photo indoor yang emang pake lighting studio. Tapi SEMPIT, ruangan kecil, isinya 30 orang aja udah serasa sauna..

2. aula timur itb> dapet panggung, sound bagus, ruangan luas.. tapi BAYAR. 1,8 jutaa. Duit dari hongkong???

Dan tentu saja option altim langsung di coret sama dosen jelas-jelas dari list, karena dkv emang no money. Huuuhhhh..

Dan dengan segala kebingungan dan ketidakjelasan berita.. akhirnya malah jadi heboh saya yang ngurusin, ngomong sama dosen, dan lain sebagainya.

Pada akhirnya, setelah ngobrol sama pak dodi, akhirnya muncul option baru

4.galeri soemardja > yang tapi ternyata.. ada instalasi buat pameran, jadinya ga bisa dipake

5. ruang seminar fsrd. > gratis, ruangan luas, biarpun bergaung.. tapi tinggal minta izin aja.

Oh tapi tidak, ternyata TIDAK cuma hanya tinggal minta izin saja.

Perjuangannya? ooohh.. cuma..
Ke TU dkv, nanya ke teh lilies gmana cara ngurus ruang seminar. Disuruh ke TU seni murni di bawah.
Di TU senimurni, disuruh ke fakultas senirupa dan desain di depan.
Di fakultas, disuruh nanya dulu, jadwalnya kosong apa enggak ke TU senimurni
Di TU senimurni ternyata jadwal kosong, disuruh lapor lagi ke fakultas
Di fakultas disuruh ngeliat jadwal LAGI ke bagian depan administrasi fakultas
Di bagian administrasi fakultas, disuruh balik lagi ke TU senimurni
Di TU senimurni, disuruh ke TU dkv LAGI, buat bikin surat izin tembusan ke wakil rektor bidang akademik, dan entah siapa lagi saya lupa dengan tanda tangan ketua prodi dkv
Dari TU dkv nunggu sehari lalu mengantarkan surat izin penggunaan ruang seminar ke fakultas senirupa dan desain lagi kedepan

OH YEAH

EMANG SAYA BOLA DIGELINDINGIN DARI LANTAI 3 KE LANTAI 1 KE FAKULTAS DEPAN TERUS KE LANTAI 3 KE LANTAI 1 DAN SEBAGAINYA LAGI??

dan OH NO

perjuangan saya ternyata belum berakhir!

Pas tepat hari H.
Saat saya kira semua persiapan sudah ok.
Saat pembicara (anwar pane dan asisten) telah sampai ke itb
Saat alat alat lampu studio telah tiba di itb
Saat smua alat tersebut telah kita bawa sampai di depan ruang seminar

TERNYATA RUANGANNYA MASIH DI GEMBOK.

Dan saat saya balik ke TU senimurni buat minta gembok, si bapak administrasi yang lagi SIBUK dengan komputernya nya pun berkata ;

“mana surat asistensi dari fakultas? Yang menandakan bahwa ruangannya sudah diperbolehkan untuk kamu pakai?”

“lah? Surat izinnya udah saya kasih pak. Tapi dari sananya ga ngomong apa2 lagi,, katanya bakal di kasih ke pak Yan yan nya, dan saya udah ok buat make ruangannya”

“cckkkk.. gimana sih kamu. Harus ada suratnya dulu! Gembok sih ada, tapi saya ga mau ngasih sampe ada approval dari fakultas.”

“tapi pak??? Saya udah kasih surat izinnya… Pembicaranya udah datang, alat-alat studio udah datang.. Lalu saya harus apa sekarang?”

“ya udah kamu ke fakultas aja lagi, minta surat approval dari sana

“…”

“TAPI PAK PEMBICARANYA UDAH DATANG, ALAT-ALAT STUDIO JUGA SUDAH DATANG. ACARANYA SEHARUSNYA UDAH DIMULAI SEKARANG.”

“yaaa.. *mengangkat telpon* gimana ya.. line nya sibuk. Kamu tunggu aja deh. Saya lagi sibuk kerja, nanti saya hubungin kamu lagi.”

“……………………………………..”

WOW SAKING SPEECHLESS NYA SAYA SAMPE GABISA NGOMONG APA-APA DEH POKOKNYA. MANTAP LUAR BIASA WOW ITB KEREN ABIS-ABISAN DEH!


Dan akhirnya setelah saya melapor lagi ke dosen, dan ke dkv nya lagi,
Setelah akhirnya pak dodi mantan ketua prodi dkv turun ke bawah- ke TU senimurni- demi NGAMBIL GEMBOK.

Akhirnya ruangannya BISA DIBUKA JUGA.


Gila ya. GILA YA, mantap abis.

Dan dengan ilmu fotografi yang bertambah, dan makan siang gratis ayam ciganea karena jadi pengurus acara astagfirullahalazhim ini, serta menerima perilaku sensi dari pembicaranya, mas anwar pane, karena saya bilang jangan pake mike karena jadinya malah menggaung dan suaranya jadi ga kedengaran jelas…

AKHIRNYA ACARANYA SELESAI JUGA

Dan engga deh, makasih. Saya ga mau main-main ke tu senimurni dan fakultas dalam waktu dekat ini. IHHHHHH.

8 comments:

oknum berinisial depan "a" dan berinisial belakang "ul" said...

gapapa, itung-itung olahraga nek

NENEK said...

hahahaha, HIDUP TU sr.
kenapa sih sesuatu yang mestinya mudah selalu dibuat sulit kalo masalah ngurus mengurus beginian.. GAH.
mestinya saya dari awal berubah wujud jadi pak dodi aja. biar ga usah disuruh bolak balik atas bawah kiri kanan.

Patung Pancoran said...

haduhh.. mati akku... manusia senirupa macam saya harus berhadapan dengan birokrasi njelimet?? saya lebih suka bayar orang buat ngurusin semuanya, beneran. jangan2 ini yang bikin oom pidi baiq jadi 'rada2'? ato emang udah dari sononya gila?

raditya ardianto taepur said...

kadang mungkin, segala sesuatu hrs berhubungan dengan birokrasi. nantinya di masyarakat lebih lebih lg. pegawai pemda yg kerjaannya main solitaire, bukan lg ngerjain tugasnya dia. tapi sebenernya ada jalur lain, jalur vandal. minta aj kuncinya ke anak anak. hahaha mahasiswa bgt kan? oh iya makasih loh seminarnya kmrn, sialnya dia minta maaf gr2 cm bawa kamera yg 18 megapixel aj gt? haha freak.

NENEK said...

@patung pancoran.

manusia senirupa (???)
ha ha ha.
saya ngomong2 bukan anak binmer.
kamu ngarang totalus sekali ih.

NENEK said...

@radit

HASSELBLAD BOK.
kampret,
"ya saya beli kamera mahal,
kalo sekali jepret kedepannya juga bakal keganti"

hore. mas minta duit mas. saya mau beli flash tambahan aja ampe ngirit berbulan bulan tetep ga bisa beli beli juga. HUUgh

pure said...

anwar pane yang botak ya nek...
itu mah suaminya temen gw! he2

ayu said...

kalo mengutuk itu nggak dosa

org2 TU ato apapun lah yang suka ngurus2 birokrasi di itb dan anex adalah orang2 yang pertama gue kutuk HABIS HABISAN!!!!!!!!!!!!

*kecuali bu yanti sama pak sapa gitu lupa namanya dr dp. soalnya mereka baiiiiiik.

oia sama satu dosen pinter tapi astagpillo kurang ajarnya. *tanya boy!